Harian Kontan     19 Jan 2018

Wajib Lapor Pajak Anak Perusahaan Tak Efektif

JAKARTA. Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak menegaskan aturan soal kewajiban pelaporan dokumen penetapan harga transfer dengan format baru, khususnya untuk laporan per negara atau Country by Country Report (CbCR) bagi perusahaan atau entitas yang melakukan transaksi afiliasi. Penegasan ini tertuang dalam Peraturan Direktur Jenderal (Perdirjen) Pajak No 29/PJ/2017.

Direktur Perpajakan Internasional Ditjen Pajak John Hutagaol mengatakan, CbCR dimaksudkan untuk mendorong keterbukaan informasi terkait transaksi hubungan istimewa antar perusahaan dalam satu grup. “Bila induknya Wajib Pajak (WP) Dalam Negeri, maka entitas induknya saja yang wajib melaporkan CbCR. Sedangkan anak-anak perusahaannya tidak wajib,” kata John kepada KONTAN, Kamis (18/1).

Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Yustinus Prastowo mengatakan, pelaksanaan dari kewajiban ini belum tentu efektif. Sebab, konsep CbCR ini masih memperlakukan induk di negara yang bersangkutan yang wajib membuat dokumen transfer pricing (TP Docs).

“Sedangkan di Indonesia kebanyakan justru entitas anak atau konstituen yang induknya di negara lain. CbCR ini hanya wajib buat yang induknya di Indonesia dan anak-anaknya di luar negeri. Faktanya belum banyak yang begini,” ucapnya.

Tax News

Search




Exchange Rates

Mata Uang Nilai (Rp.)
EUR 16665.12
USD 14134
GBP 19032
AUD 10658.45
SGD 10539.58
* Rupiah

Berlaku : 23 May 2018 - 29 May 2018